Cerita SEX Ngentot Tante Girang Haus Sex Part 2

Post By: Anonymouse, Google, Yahoo!, Blogger, Wordpress, Facebook, Twitter

bacajuga - Cerita SEX Ngentot Tante Girang Haus Sex Part 2,  pengalaman ngentot tante girang. Tubuh tanteku yang seksi dan bahenol selalu bikin horny dan membangkitkan gairah sex. Dia sedang tidur, nyenyak, jadi aku diam-diam meluncur keluar dari tempat tidurnya. Saat aku berjalan ke kamarku aku melihat bahwa jam dikatakan hampir 5:45. Jelas awal, aku berkata pada diriku sendiri untuk berbaring, tapi aku tidak. Sebaliknya, saya pergi ke kamar mandi dan menyalakan lampu. Aku menatap diriku sendiri. Aku berbalik di cermin. Aku memandang tubuhku. Aku menatap wajahku. Aku melihat tubuhku lagi. Dia membuat cerita sex tante … tidak, dia berhubungan seks dengan ini, saya bertanya pada diri sendiri. Aku tersenyum saat aku menarik dalam perut kecil perutku. Ini benar-benar tidak seburuk itu. Kurasa aku tidak seburuk itu dan tersenyum lagi.
Aku menyalakan shower dan kembali keluar menutup pintu kamar. Kembali di kamar mandi, aku melangkah ke kamar mandi. Mmmmmm, kehangatan dan vitalitas semprot membuat saya merasa baik, tidak seperti Melissa dan anak itu ia mencintai apa yang kita lakukan? Ya, aku akan mengatakan dia. Aku memikirkan ketika kita melakukannya. Aku melihat ke mana, melihat dinding kamar mandi, dan tersenyum saat aku membayangkan memegang dan melakukan apa yang kami lakukan dan bagaimana rasanya melakukannya. Aku menutup mata saat air disemprotkan ke seluruh dada dan kepala.
“Tuhan, apa yang tubuh” ujarku dalam hati lantang. Aku mengatakannya dengan tenang dan untuk beberapa alasan aku mulai menggosok dadaku dan kemudian perutku. Aku mengusap penis lemas saya. “Tidak, kecuali bahwa baginya.”
Mungkin enam pagi. Dia terbangun dan aku tidak di sampingnya. Untuk alasan apapun dia berjalan menyusuri lorong dan aku masih di kamar mandi, kembali saya berpaling kepadanya. “Selamat pagi, tampan” aku mendengarnya berkata. Aku membalik sekitar. Terkejut ia sampai aku mengatakan halo padanya. “Umm mungkin aku?” Tanyanya.
Melihat apa yang akan saya katakan? Meskipun rambutnya kacau, meskipun dia tampak seperti dia baru saja dari tempat tidur, dan meskipun kami hanya berhubungan seks tidak terlalu banyak jam yang lalu apa yang akan saya katakan padanya? Tidak ada … adalah bahwa apa yang akan saya katakan? Tidak, aku membuka pintu kamar mandi itu. Aku tersenyum hangat. Aku menatap matanya. Aku menatap tubuhnya. Aku menatap pada payudaranya. Aku menatap sosoknya. Dan aku mengulurkan tanganku membiarkan dia membawanya ke langkah dalam.
Aku memeluknya dan mengucapkan selamat pagi. “Mmmmmm, sekarang ini … Anda merasa baik” kataku.
“Kau terlalu” katanya saat kami berpelukan di bawah semprotan hangat.
Kami berdiri di sana, berpelukan, tak bergerak, dan aku tahu aku berpikir mengapa aku begitu beruntung. Aku menjauh sedikit. Aku tersenyum padanya. Matanya berkerut dan dia tersenyum kembali. Dia menarikku kembali melawan dia.
“Aku suka seks” katanya. “Aku harus mengatakannya padamu … Aku sangat menyukainya.”
Aku juga … aku juga dan melakukannya dengan Anda … baik … “Aku juga terutama dengan Anda” kataku.
“Sungguh … kau?” Katanya.
Aku menjauh dari dia, tapi memeluknya ringan. Kukatakan padanya ya, tersenyum. Aku melihat ke dalam matanya, penuh kasih. “Aku mencintai tubuh Anda, sangat.” Dia tersenyum senyum lebar. Aku mencium dahinya. Aku mencium bibirnya. Aku menariknya mendekat.
Aku menariknya kepada saya dengan cara pipi pantatnya. Mereka merasa besar di antara telapak tangan. Menghasilkan dan memungkinkan kenikmatan yang menjalari melalui saya, saya merasa saya senang kontol mendapatkan dari itu semua melampaui keyakinan. Tapi itu semua saya lakukan. Dia memperhatikan saya. Tersenyum, tangannya mendorong penuh kasih dada saya, saya menariknya lebih dekat dan lebih ketat dan lebih sayang.
“Apakah Anda bahagia?” Tanyaku.
Melihat ke mata saya, dia tidak mengatakan sepatah kata pun. Dia hanya mengangguk dan kemudian mengulurkan tangan, jari kaki, menciumku. Aku menariknya lebih erat terhadap saya. Aku menciumnya lebih romantis atau jadi saya pikir. Tubuhnya, payudaranya, dan aku di kamar mandi dan aku bercinta dengan wanita muda yang cantik.
Penisku lebih sulit, lebih tegak kemudian sebelumnya dan sekarang sudah menekan langsung ke perutnya. Dia menghela napas masuk “Ohhh … … Chuck” dan matanya tertutup saat dia mendorong dirinya terhadap hal itu Sebelum aku tahu tangannya sudah melorot di atasnya “yang terasa begitu baik padaku.”. Melissa meraih penisku dan dia melingkarkan jari-jarinya adorably sekitarnya, membelainya seperti kita memegang tubuh satu sama lain. “Apakah itu merasa baik untuk Anda? Saya suka bagaimana rasanya di tanganku “katanya. Dia tersenyum dan meremasnya. Dia membelai dengan telapak tertutup.
Aku melihat persegi di mata dan tersenyum. Mataku tertutup. Ekspresi saya berubah. Aku merasa terlalu terangsang untuk kata-kata. Aku mogok. Aku menyerah pada tindakannya. Aku ingin dia, lagi. Aku ingin dia buruk. Aku mengatakan sesuatu. Kukatakan padanya aku ingin berhubungan seks lagi.
“Sungguh, lagi?” Katanya.
Mataku terbuka. Aku menatapnya setelah mengatakan bahwa. Dia tersenyum seolah cemas menunggu penisku di dalam dirinya seperti sebelumnya. Tapi sebelum aku tahu itu, sebelum aku menyadari bahwa dia melakukan sesuatu yang aku tidak pernah berharap dia untuk melakukan. Melissa berlutut. Semprotan menerpa bagian belakang kepala dan bahu atas. Aku mengamatinya dengan cermat. Dia menatapku. Dia kemudian mengambil ereksi saya di telapak tangannya, perlahan-lahan. Lidahnya muncul. Dia memegang penisku. Lidahnya menyentuh penisku. Lidahnya menyentuh lagi. Apakah dia seperti itu, aku bertanya-tanya?
Matanya tertutup tapi dia tidak meringis. Saya melihat senyum. Apakah itu berarti ia suka melakukan itu? “Bagaimana merasa bahwa, Melissa?” Tidak ada. Dia tidak menanggapi. Dia menghirup di ujung penisku lagi, merasa kontur atau apa pun. “Pernah mempertimbangkan uhhh memasukkannya ke dalam mulut Anda … hampir semua jalan?” Tanyaku. Haruskah saya mengatakan itu, saya bertanya pada diri sendiri?
“Tidak, aku baik-baik” katanya. Lalu ia mencium ujung penisku. Dia mendongak dan tersenyum. “Seperti Anda memiliki dick dicium seperti itu, ya?”
Dia menciumnya lagi. Dan lagi, tapi pengisian seksual kepadaku. Sebelum aku tahu itu pinggul saya dan bagian tengah tubuh yang berputar di sekitar tempat itu. Tanganku di kepalanya tapi tidak memaksa apa pun. Aku tidak ingin blowjob. Saya selalu berpikir itu adalah … murah. Saya tidak ingin mengatakan padanya bahwa meskipun. Saya senang berada bersamanya.
Aku mencintai dia dan aku bersama-sama seperti kami. Telanjang dan mandi … sekarang yang sempurna pikirku. Aku meraih tangannya. Aku meraih lainnya. Dia mendongak aku memegang tokoh yang indah Aku menekan memegang melawan saya. Air disemprotkan ke atasnya. Aku mengambil sabun cair dan mulai menggosok punggungnya. Bawah, turun, turun aku pergi. Lebih dari pantatnya, lalu di antara pipinya … ohhh tuhan, ya … menyabuni sampai pipi pantatnya. Bagaimana erotis, batinku. Ayam saya menciptakan kekacauan tidak seperti sebelumnya. Aku menyabuni paha atasnya, menyabuni mereka berbusa.
Menyabuni payudaranya adalah kesenangan. Perlahan-lahan, atas dan bawah masing-masing Melissa berdiri sebagai saya lakukan itu padanya, merasa tindakan saya sepanjang jalan. Dia mengatakan apa-apa sebagai tangan saya, dan kesenangan saya, membongkar atas bingkai bingkai indah nya … nya melengkung. Santai Aku pergi atas tubuhnya. Dia berdiri tak bergerak. Aku melakukan semuanya lagi. Lalu aku mencuci rambutnya.
“Terima kasih” katanya. “Itu … ohhhhhhh … Wow, aku terangsang.”
Air itu dan kita toweled off. Kami berada di tempat tidur saya dan dia berbaring telentang. Aku menunduk. Payudaranya tampak bahagia. Putingnya yang keras sudah. Dia menarik saya ke atas tubuhnya dan menciumku dan penisku menekan tubuhnya. Dia memelukku. Dia memelukku erat. Aku benar-benar ingin mengatakan padanya aku ingin mengisap payudaranya. Aku tidak. Dia merasa baik. Dia merasa hebat. Tubuh kita tergoda satu sama lain setiap detik kita bersama.
“Aku juga” kataku menanggapi.
“Kemudian lakukan semua yang Anda lakukan tadi malam” katanya.
Senyum berkembang di bibirnya. Matanya penuh. Tubuhnya dihiasi dengan keinginan tampaknya. Kaki datang dan di belakang saya. Kemudian yang lain sebagai dia menarik saya dari posisinya di tempat tidur. Daya melonjak dari dalam. Aku ingin bercinta dengan liar. Aku ingin cum seluruh tubuhnya. Aku tidak menciumnya. Mengusap penisku sepanjang vaginanya. Atas, bawah, dan bawah dan atas, berulang kali ia dan bercinta satu sama lain. Pernapasan meningkat. Memegang satu sama lain telah menjadi intens. Saya harus memiliki wanita ini. Aku memilikinya. Aku memeluknya erat. Aku memegang dan menarik dan sangat menunjukkan apa itu seks megah nya bisa seperti.
Melissa berteriak. Dia menjerit kuat. Memegang saya atau merentangkan tangannya dan memegang lembaran tempat tidur saya, dia menjerit saat tubuhnya mendatangkan malapetaka pada dirinya sendiri. Penisku di dalam tubuhnya sekarang. Aku memompa lengkapnya energi seksual. Dia tidak pernah tahu itu tapi ia fucking saya sulit juga. Dorong pinggulnya keras ke tubuh saya. Pantatnya datang dari tempat tidur. Lebih keras, lebih, dan sangat kacau seperti Melissa ia tidak pernah kacau dalam hidupnya. Ini hanya kedua kalinya tapi sudah saat yang paling fantastis hidupnya.
Memiliki menidurinya dan mengisap tubuhnya dan bahkan mengisap payudaranya dan putingnya mengeras juga, Melissa tersenyum dan sulit bernapas saat ia menatap mataku. “Tuhan Chuck, saya pikir saya bisa melakukan ini lagi dan lagi … dan lagi … whewww.”
“Itu gunanya?” Kataku tersenyum. “Kau benar-benar baik juga.”
Kami tidak keluar dari tempat tidur sisa hari itu tapi aku tidak pernah lupa hari itu. Dia sudah menikah sekarang. Dia sudah menikah selama tiga tahun. Dia bertemu seorang pria katanya persis seperti saya. Sekarang benar-benar, dia aku bertanya-tanya? Dia datang kepada saya hari lain dan menarik ke arahku. Dia manis, benar-benar manis. Dia tampan seperti Anda juga, katanya. Saya rasa begitu pikirku. “Kita akan makan siang beberapa” katanya. “Saya akan lebih atau kurang memberikan rincian” katanya. “Dan mungkin … mungkin … Hanya jika Anda seorang anak yang baik … mungkin ada sesuatu di dalamnya untuk youuuuu.”
Aku merasa tangan, tangannya, dan menepuk selangkangan saya. “Aku rindu ini” katanya lalu berbalik dan berjalan pergi.
Itu beberapa minggu kemudian. Bill dan aku memutuskan, mengingat kami berdua tunggal karena istri meninggal, kita akan melakukan sesuatu yang berbeda. Hidup itu baik. Aku rumah untuk diriku sendiri. Dengan tidak ada hubungannya akhir pekan itu, ia menyarankan kami pergi keluar dan minum bir. Aku bertanya di mana. Dia tidak tahu. Aku tidak baik, tentu saja. Aku tidak banyak ke adegan sosial atau ia jadi kami berkeliling dan memutuskan pada bar tua dia dan aku sering mengunjungi ketika kami masih muda.
“Banyak mobil tidak ada ada Bill?” Kataku.
“Kelihatannya benar-benar sibuk, bukan Chuck?” Jawabnya.
“Ya, kurasa” aku memberitahunya.
“Ayo … mari masuk … melihat apakah orang yang sama memiliki itu” Bill berkata kepada saya.
Kami memarkir mobil dan pergi ke pintu. Kami masuk ke dalam. Tempat itu penuh sesak tapi kami masih tahu satu atau dua orang cukup baik. Sisanya tampak jauh lebih muda, banyak yang lebih muda pada kenyataannya. Tapi anak orang yang sama yang mengelola tempat ini. Itu cukup baik untuk kita. Ada begitu banyak orang di sana kita bahkan tidak mulai melihat mereka setelah beberapa menit. Kami berempat nongkrong, minum bir. Kemudian pria lain berjalan masuk Dan lain setelah itu; jadi sekarang ada enam dari kami menggedor-gedor bir, perlahan dan sebelum kami tahu itu kita sudah di sana lebih dari satu jam.
Kami kembali ke belakang dan bahu. Perempuan muda di seluruh tempat. Rasanya seperti dua banding satu, pikirku. Allah, mereka semua tampan juga. Apakah ini seperti tempat terpanas dan paling populer di seluruh, pikirku. Sebelum aku tahu itu aku mengabaikan semua itu. Orang-orang tidak membenturkan atau mendorong ke dalam diriku tapi itu seperti mengocok terus menerus sepanjang tubuh Anda. Saya tidak berpikir dua kali tentang hal itu. Dan orang-orang pasti minum terlalu.
Atau jadi saya pikir.
Aku merasa itu, lagi. Sebuah tangan. Ini merayap di sepanjang bagian belakang tubuh saya dan lebih suka merayap di pipi pantat saya juga. Saya menyukainya karena saya berharap itu adalah seorang gadis melakukan itu padaku. Aku tersenyum saat kami berbicara di antara kita … Bill dan yang lain yang.
“Hai tampan” kudengar. “Kemarilah sering?” Kata suaranya.
Aku hampir tidak bisa berbalik. Tapi ketika saya lakukan, itu meluncur melewati aku dan menempel ketika saya menghadapi dia. Dia tersenyum. Aku tersenyum. “Hiiiiiiii” kataku. “Wow, saya tidak tahu kau ada di sini.” Wow, dia tampak hebat dalam apa yang ia kenakan. Sebuah spaghetti ringan diikat atas dan celana jeans. Dia tampak seperti dia baru saja datang dari Beverly Hills. Mataku dengan cepat melayang di atas mereka. Lalu mereka melayang ke bawah tubuhnya. Pinggulnya kualitas memperkaya ke sisa tubuhnya, pikirku. “Wah, sialan Melissa … berbicara tentang ingin membuat kesan pada seseorang dan membuat dan kesan. Yesus, maksudku … “dan saya mengerjapkan mata saya dan membuat beberapa jenis reaksi yang membuatnya tersenyum.
“Mau keluar dari sini?” Tanyanya.
“Hah pergi dan di mana?” Kataku. Oh eh aku pergi dan aku punya seorang penumpang aku harus bawa pulang. “
“Jadi?” Katanya. “Beri dia kunci mobil Anda. “Kau akan mendapatkannya kembali. Aku yakin itu “katanya. Tapi saya berpendapat, ringan, tentang menjadi dirinya menikah. “Oh, pernikahan adalah besar, tetapi melihat” dan dia menatapku dengan mata Tinkerbell “sekarang … Aku rindu padamu. Plus, aku terangsang seperti biasa dan dia tidak. “
Dia menggosok selangkangan saya, lagi, dan dia melakukannya dengan cara yang lembut. Tak seorang pun melihat dia melakukannya. Tuhan, rasanya menyenangkan. Aku tersenyum. Dia melakukannya lagi, lebih keras. Aku menutup mata saat tangannya digosok-gosok lagi.
“Siap?” Katanya.
Dalam lima menit aku berkata “Ini, bawa pulang mobil saya … saya akan mendapatkannya dari Anda nanti.” Dia bingung. Dia tidak mengerti. Aku tersenyum dan melambaikan tangan dan aku berjalan keluar dari bar, cepat.
Dia berdiri tepat di luar itu. Menungguku, ia menyambar saya, dan menarikku ke tubuhnya. Tanpa peringatan, aku merasakan bibirnya di tambang. Dia menciumku dengan penuh kemenangan sambil memegang tubuh saya tegas. Aku menciumnya kembali hanya sebanyak. Dia merasa baik. Tidak, dia merasa luar biasa seperti dia dan aku mencium dan membenamkan, di tempat terbuka mana hampir semua orang bisa melihat kita, ke dalam tubuh lain.
Dia dan menciumnya serta bagaimana dia teguh memegang saya membuat saya hampir seketika horny. Aku mendengar dia membuat suara seperti yang kami berciuman. Tangannya seluruh tubuhku saat berciuman juga. Lidahnya terasa liar di dalam mulut saya. Aku tidak tahu di mana mobilnya tapi aku beringsut kita menuju beberapa. Semakin jauh dari bar saya pindah kami sebelum ia berhenti menciumku.
“Di sini” katanya saat ia akhirnya memegang tanganku. “Di sini … yang satu ini” katanya. Aku mendongak. Dia mengendarai truk, baik besar, dan baru. “Suka?” Tanyanya. “Ini lapang juga, tapi saya belum pernah menggunakan aspek itu. Mari kita pergi “dia melanjutkan dengan mengatakan.
Aku mengendarainya. Tangannya jarum kakiku, paha bagian dalam saya, dan segera cukup sabuk saya dan celana. Sebelum aku tahu itu, celana saya menanggalkan dan dibatalkan dan dia sedang bermain dengan saya, tetapi hanya sedikit. “Sekarang ini … ini adalah apa yang saya lewatkan banyak.” Aku harus tersenyum. Saat aku menyetir aku berpikir betapa hebatnya itu dan aku memejamkan mata untuk mengalami perasaan itu. Tangannya terasa hangat dan lembut yang besar di atasnya. Aku masih mengenakan pakaian tapi jari-jarinya telah menemukan ada cara di dalamnya. “Saya masih cinta ini. Aku rindu banyak, tapi saya yakin Anda tidak pernah tahu bahwa baik, kan? “
Aku ragu-ragu tetapi mengatakan tidak, saya tidak tahu. “Bisakah saya menanyakan sesuatu?” Kata Dia ya. “Seperti kau tidak ingin menikah dengan bahagia?” Tanya Dia jika itu penting. “Umm jenis dari” kataku.
“Yah … itu bukan yang terbaik” dia memulai. “Saya berharap kita akan berhubungan seks hampir setiap malam. Aku berharap dia ingin saya sepanjang waktu. Saya berasumsi banyak, Chuck. Aku tapi tidak pernah muncul. Maksudku dia menyenangkan. Dia lucu juga. Dia loveable seperti dulu tapi … “dan dia berhenti berbicara dan menatap ke luar jendela depan. Tangannya bertumpu pada kakiku. “Saya ingin bersenang-senang, Chuck. Saya ingin melakukannya sepanjang waktu. Saya ingin memberikan semua ini cinta yang saya pegang di hati saya. Tapi dia tidak pernah ada untuk menerimanya. “
“Tapi ada lebih maka hanya cinta di sana … Anda memiliki hasrat dan nafsu dan Anda-” dan saat kami duduk di lampu merah, ia menutup saya. Dia menerjang di kursi dan terjun sendiri ke dalam diriku. Tangannya seluruh tubuhku. Bibirnya pada tambang dan dari apa yang saya tahu … dia tampak hornier kemudian aku ingat dia pernah menjadi. Akhirnya dia berhenti dan duduk. “Lihat” kataku, terengah-engah, “kau selalu terangsang … Tapi aku menyukainya juga.”
Dia tersenyum.
Mencari mataku, ia akhirnya bicara. “Apa kau tidak suka bila kita ciuman?” Kataku ya. Aku suka merasa ketika dia menciumku. Dia menerjang kembali ke saya, tapi kali ini aku menghentikannya. Dia tidak mengerti. “Mari kita biarkan aku kembali ke rumah” kataku. Dia duduk lagi dan bilang oke. Lain beberapa mil dan kami akan berada di sana tapi saat kami tiba, dia keluar. Dia benar-benar pingsan. Aku membaringkannya di sofa dan memberinya bantal dan selimut dan aku kembali ke kamarku untuk malam itu.
Berbaring di tempat tidur, aku menatap langit-langit. Aku perlahan-lahan tertidur ketika aku mulai berpikir tentang hari pertama aku melihatnya melalui celah pintu. Aku tersenyum. Aku ingat bagaimana ia melihat bahwa potongan ia pemodelan untuk dirinya sendiri.
“Tuhan, kau tampak besar dalam bahwa” kataku pelan.
Aku berbaring, tidak bisa tidur, menatap langit-langit. Aku tersesat dalam pikiran. Kenangan yang mendalam memenuhi pikiran saya seperti yang saya ingat semua saat-saat aku dan dia berhubungan seks bersama-sama. Dia seluruh tubuhku. Tubuhnya dan gerak tubuhnya adalah mereka seorang wanita yang tahu persis apa yang dia inginkan dan dia tahu bagaimana melakukannya juga.
Bagaimana dia melintasi aku, bagaimana dia membujukku, dan bagaimana dia pergi setelah semua saya adalah saat yang paling menyenangkan aku bisa ingat. Bahkan dalam pikiran, aku ingin dia. Bahkan dalam melewati memori, saya berharap ia ada di sini, di tempat tidur, dengan saya, melakukan apa yang dia tidak begitu baik.
Aku meletakkan tanganku di selangkangan saya. Membiarkannya beristirahat di sana, saya menemukan diri saya tusuk jarum itu seolah-olah dia adalah satu diam-diam meletakkan di samping saya dan berencana untuk bermain dengan itu untuk mendapatkan saya keras, dan horny. Ohhhhhhh Tuhan, aku pikir, bangun Melissa … bangun dan datang di sini. Dia tidak. Akhirnya setelah sekitar 30 menit, aku berpaling ke samping, dan mencoba memaksa diri untuk tertidur. Aku melayang, sedikit. Aku melayang lagi. Saya pikir, mungkin dan akhirnya, aku akan tertidur. Satu jam yang baik telah berlalu, setidaknya.
Saya berada di keluar. Aneh, sangat aneh. Aku yakin aku bergerak sedikit di sana-sini tapi saya merasakan sesuatu di samping saya. Lalu “memukul” saya. “Hai” katanya. “Miss aku?” Kudengar berbisik pernah begitu tenang. “Saya yakin merindukanmu.”
Kemudian keluar tidak ada di mana “itu” dimulai.
Dia menaruh tangannya di pinggang saya. Aku tersenyum tapi dia tidak melihat saya tersenyum. Dia membungkuk dan mencium bagian belakang leherku. Dia menciumnya lagi. Rasanya menyenangkan. Aku membiarkan dia melakukan itu semua. Tangannya mengulurkan tangan dan mengusap lengan saya dan kemudian turun sisiku. Aku tersenyum lagi. Aku tidak bergerak. Dia beringsut melawan saya. Apakah dia berpakaian? Ya, dia, kecuali sepatunya. Aku akan mengambil mereka dari sebelumnya. Dia mencium bagian belakang leherku, lagi.
Selengkapnya … lagi … lagi, aku memberitahu diriku sendiri. Tuhan, dia adalah baik di pikirku. Mencapai sekitar, meraih dan menarik saya … merasa … memegang penisku. Buatlah aku keras. Mengisap penisku, Melissa.
Dia mengusap pinggul saya untuk jangka waktu lebih lama dan kemudian dia mengusap di seberang sisi kakiku. Tangannya naik kembali dan mencapai sekitar depan saya dan dia mengusap perut saya dan kemudian di lenganku menggosok dadaku.
Aku merasa dia tusuk jarum puting saya. Ya Tuhan melakukan itu merasa hebat. “Ohhhhhhh” akhirnya aku diucapkan. “Mmmmmm, kau melakukannya begitu baik” kataku akhirnya.
“Sungguh, Anda seperti bagaimana saya lakukan itu untuk puting Anda?”
“Ya” kataku.
“Jangan bergerak kemudian … Hanya membiarkan saya melakukan hal-hal untuk Anda malam ini.”
Saya bilang oke, pada diriku sendiri, dan membiarkan dia melakukan itu semua. Dia tidak mencubit puting saya tapi entah bagaimana ia tahu persis bagaimana untuk membelai di antara jari lincah dan dia membuatnya menjadi keras dan lebih keras kemudian mereka pernah berkunjung. Aku jatuh kembali dan menatap matanya.
Dia tampak “memiliki” tetapi dalam semacam cara aneh. Dia tampak seolah-olah itu menelepon dia untuk berhubungan seks dengan saya dan hanya saya. Apakah aku menipu diri sendiri? Aku tidak tahu, tapi ia mencium bibirku sementara jari-jarinya, jari-jari lincah, berlari ke atas, kemudian ke bawah di atas puting kecil saya mengeras. Dia membuat mereka tergelitik membuat saya bersemangat seperti biasa. Melissa, mencium dagu saya, tetapi cepat mencium perjalanan turun dada bagian atas saya untuk kedua puting payudara saya.
Dia basah mereka dengan lidahnya, berputar putaran lidahnya dan putaran atas mereka membiarkan saya tahu dia saya. Aku ingin dia buruk. Dia memperketat kepada saya saat dia menarik tubuhku menggunakan kaki dan lengan dan tangan. Tuhan, dia merasa hebat. Aku mengerang, tidak seperti gadis atau wanita, tetapi seperti orang mendukung kemajuan seksual seorang wanita memberikan pria. Ujung jarinya menarik ke bawah sisi saya dan kemudian kembali perutku saat bergerak tubuh saya.
Aku ingin dia lebih tetapi memaksakan diri untuk mengizinkan dia nya kesenangan sendiri malam itu. Sekarang, ayam saya tegak dan dirangsang tanpa akhir. Tapi ia tidak dan tidak menyentuhnya. Dia tahu apa yang dia inginkan dan dia tahu apa yang dinikmati. Aku juga. Buah dadanya menggantung di atasku. Saya sangat ingin menyentuh mereka sepanjang malam. Aku hanya memeluknya ketika saatnya dipanggil untuk itu.
“Ohhh tuhan, tuhan … … Melissa Ya ampun … ohhhhhhh” seruku.
Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun. Dia melakukan hal sendiri. Aku menyukainya. Aku mencintai perasaan lekuk tubuhnya tebal dan indah berputar-putar di seluruh tubuh saya. Dia seperti ular bergerak perlahan. Dia seperti seorang wanita yang pernah melakukan ini, banyak kali sebelumnya. Sepertinya ia tahu persis apa yang diinginkannya. Dan itulah apa yang dia lakukan. Tangannya mencakar-cakar saya dari atas ke bawah ketika aku sedang mencium, penuh gairah dan penuh kasih, dan kemudian akhirnya terjadi.
“OHHHHHHHHH ALLAH” aku menangis dengan nyaring. Ya, oh ya … bercinta Menyentuhnya.
Tangannya penuh pengabdian membungkus sendiri sekitar tebal penisku. Jari-jarinya memegang, selamanya. Dia menatapku, tersenyum, tapi aku mulai merasakan jari-jarinya menyentuh dan menari dan pergeseran sendiri di atasnya. Aku menangis lagi tapi kali ini bukan sebagai keras. Dia tersenyum lalu mengedipkan mata sebagai tangannya meluncur dan kemudian turun penisku berulang kali namun perlahan-lahan.
“Itu terasa baik bukan?” Katanya. Mataku tertutup dan aku mengangguk. Aku tetap menutup mata saya. “Bagaimana ini?” Tanyanya, tapi sebelum aku bisa menjawab dia menjilat ujung sangat dengan lidahnya. Tubuhku diperketat. “Oh wow Saya suka bagaimana rasanya” dia bilang. Dia ujung lidahnya, sekali lagi, lebih dari celah penisku. Manusia, betapa aku cinta yang saya pikir saat aku didorong ke atas tubuh saya ke dalam mulutnya. Dia tidak mengambil ke dalam mulutnya.
Dia memegangnya, hati-hati, dan berdansa penisku di dalam dan sekitar lidah dan bibirnya. Saya “mengejang” atas dan ke bawah sementara itu terjadi. Dengan mata tertutup saya masih aku merasa dia bergerak naik turun dan di dalam dan di bawahnya. Oh, dia itu baik. Man, dia hebat. Wow, saya pikir tubuh saya tersentak dan menemukan diri saya menjulurkan leher saya selama lebih.
“Ohhhh DAMN MELISSA” teriak saya lebih maka saya harapkan, “WALET AKU JADIKAN AKU CUM … … JADIKAN AKU CUM.”
Aku akhirnya melihat ke bawah. Saat dia melakukan semua itu aku melihat bagaimana dia menatapku dan dia tersenyum. Dia adalah seorang seniman macam. Seolah-olah dia telah melakukan ini selamanya dan satu hari. Seolah-olah ia tahu persis bagaimana melakukannya dan tidak pernah dalam sejuta tahun tidak tahu bagaimana memberikan blow job.
Dia “melompat” di atas dan tersenyum. “Seperti itu kan?” Tanyanya. Aku mengangguk dan mengiyakan. Bibir dan lidahnya saya dalam satu gerakan. Aku berada di bawah kendalinya. Aku tidak pernah dengan siapa pun … siapa pun … sebelum yang melakukan apa yang ia lakukan. Dia melakukan semuanya dengan baik. Melissa luar biasa saat dia menjilat dan mengisap penisku. Dia ditangani saya dengan vitalitas dan kemahiran. Ketika ia bermain di penisku, tangannya mengusap sepanjang garis dadaku. Jari-jarinya bermain di puting saya dan dada.
Tapi kemudian dia berhenti lapar melakukan apa yang dia lakukan padaku.
Dia memanjat dan menetap di pada perut saya, kakinya tertekuk di bawahnya, dan ia mendorong kembali rambutnya dari wajahnya. “Wow” dia memulai untuk mengatakan “Aku cinta ayam Anda. Saya suka bagaimana rasanya melawan lidahku lebih sesuatu yang terlalu “Dia sudah seperti senyum yang indah.. Aku menatap matanya. Aku melirik payudaranya dan kemudian perutnya. Lalu aku menatap wajahnya. “Kau suka tubuh saya, kan?” Aku tersenyum dan mengangguk. “Ini semua milikmu … jika Anda menginginkannya.”
Saya lakukan. Aku berhubungan seks dengannya sepanjang waktu, pikirku. Tapi … tapi ada masalah … Dia sudah menikah, batinku. Kerut kecil di wajah saya pasti telah mengatakan, dan berarti, sesuatu. Dia bertanya padaku apa masalahnya. Kukatakan padanya.
“Oh, aku hanya akan meminta cerai. Kemudian Anda dan saya bisa melakukan ini sepanjang waktu … yang tepat? “
Lengannya dan tangannya pergi di belakangnya. Aku merasakan tangannya menyentuh penisku. Dia bangkit. Aku merasa perutnya. “Ohhhhhhh” diucapkan saya. “Ohhh ya” kata lagi.
Dia tersenyum dan bertanya apakah terasa baik, yang ia tahu hal itu. Dia mengatakan merasa besar dalam dirinya juga. Aku harus tersenyum. Apa vagina wanita mencari yang baik tidak merasa hebat? Maksudku miliknya manis dan ketat dan mewah dan rambutnya diam-diam jatuh ke bawah nya belakang bahunya. Aku menatap matanya ketika aku berpikir tentang apa yang dia katakan tentang bercerai. Dia tidak bahkan 30 belum. Saya lebih dari 50. Apa sih?
“Salam ini begitu tebal tapi saya hanya membandingkan Anda … Anda tahu siapa” dia bilang.
Dia tersenyum. Aku tersenyum. Aku tebal, pikirku. Keren. Bekerja untuk saya, saya berkata pada diriku sendiri. Maksudku, di sinilah aku, lebih dari 50, dan dia suka melakukannya dengan saya. “Jika … jika Anda seperti saya begitu banyak” aku mulai saat aku meletakkan di dalam vaginanya dan tetap berbaring di punggung saya, sedang duduk di atas tubuhku, “lalu mengapa kau tidak menelepon saya dalam beberapa bulan terakhir?” Kukatakan padanya.
“Oh … um … ya … uhhh … aku tidak tahu” ia memulai. “Tapi saya tidak merasa baik?” Ujar dia. Dia tersenyum dan menatap mataku. Ketika dia dia berputar dirinya di poros saya. Payudaranya melakukan hal yang sama. Sial, mereka awesome mencari. Dan ya, dia merasa di dalam yang besar. “Maksudku, kau merasa baik.”
Dia memejamkan mata dan merasakan kehadiran penisku di dalam vaginanya. Pinggulnya bergeser ke belakang dan sebagainya. Saya mengangkat tangan saya dan membawanya baik payudara bulat di tangan saya sebagai dia terus pergeseran di penisku terangsang. Dia mencubit dengan vaginanya.
Dia mengangkat dirinya sendiri dan kemudian menjatuhkan diri di atasnya. Melissa melakukannya lagi. Dia melakukannya lagi dan lagi dan lagi, dan ia tersenyum setiap kali itu terjadi. Oh … oh … ohhh, pikirku. Mataku tertutup. Aku merasa kemegahan padanya. Aku benar-benar merasa payudaranya terlalu. Mataku tertutup saat aku menidurinya lagi.
Lambat … mudah … kami mendorong ke dalam tubuh satu sama lain. Kebangkitan mempertinggi dari semua impian saya telah saya dan membuat saya dan akhirnya memaksa saya untuk menyadari aku ingin wanita ini lebih dari hal lain dalam hidup. Tentu saja apa yang saya tidak menyadari tidak sadar saya sama sekali, belum. Aku mencintaimu Melissa Aku terus mengatakan pada diriku sendiri seperti yang kita kacau.
Melissa mengerang. Dia mengerang lebih dan lebih dan lebih. Aku mengerang di sini dan di sana, tetapi setiap saat kami bercinta adalah erangan serius. Saya tidak bisa mengatakan dan tidak tahu tentang miliknya. Tapi dengan melihat nya mereka semua benar intens dan rintihan. Saya melihat bagaimana ia memegang saya. Saya melihat bagaimana ia menarik seprei dan mencakup dari tempat tidur. Man, ia mencintai bercinta. Payudaranya bergoyang di atasku sementara kami kacau dan setiap kali aku mencoba menahan mendapatkan dari mereka untuk mencium dan menghisap mereka juga. Tapi aku tidak bisa.
Itu tidak penting. Dia orgasmed dan dia mencintai yang paling dari semua. Dia jatuh. Payudaranya diselesaikan antara kami. Aku memeluknya di atas saya. Dia dan aku sulit bernapas. Terengah-engah seperti yang kita lakukan, dia membisikkan sesuatu aku tidak yakin aku jelas dipahami.
“Biarkan aku kembali dalam” Kukira aku mendengar dia berkata.
Lalu kami meletakkan dan tertidur.
Please :


Baca Artikel Lainya:

Comments With Facebook
1 Comments With Blogger

{ 1 komentar... read them below or add one }

herizal alwi mengatakan...

apa gua harus koprol trus bilang "WOW GITHU !
=))

Poskan Komentar

Silahkan Berkomentar Dengan Baik Dan Sopan, Jika Artikel Kami Bagus, Sudi Kiranya Anda Membagikan Kepada Teman Teman Anda. Terimakasih Telah Berkunjung Di Blog Ini